SIAPA CALON BUPATI POLMAN 2018



PERINGATAN...! "Pasang CCTV sebelum terlambat..."

26/04/17

Ketua Dewan Pers Bersama Ketua IWO Indonesia
POLEWALITERKINI.NET - JAKARTA - Ketua Dewan Pers Yosep Stanley Adi Prasetyo menyambut baik keberadaan organisasi profesi Ikatawan Wartawan  Online (IWO) yang sudah berdiri sejak 8 Agustus 2012.

BACA : IWO MENGUTUK KERAS KEKERASAN TERHADAP WARTAWAN DI MAKASSAR & RIAU 

Stanley berharap, IWO harus menjadi garda terdepan dunia media massa seiring perkembangan zaman. Kemajuan teknologi, kata Stanley, akan berkembang secara terus menerus sesuai tuntutan peradaban.

"IWO bisa menjadi garda terdepan untuk memajukan media online di Indonesia." Kata saat menerima audiensi pengurus IWO di lantai 7 Gedung Dewan Pers Jalan Kebon Sirih Jakarta Pusat, Rabu (26/4/2017).

BACA : KAPUSPEN TNI : IWO HARUS JADI BAROMETER LAWAN BERITA HOAX... 

Stanley melanjutkan, syarat-syarat agar menjadi konstituen Dewan Pers tidak terlalu berat. Kata dia, anggota minimal 500 orang, memiliki 15 cabang di daerah, ada sekretariat, ada badan hukum dan berita acara pemilihan kepengurusan.

"Saya minta IWO segera melengkapi dan memberitahukan hal itu kepada Dewan Pers. Setelah itu Dewan Pers akan melakukan verifikasi." Ujarnya.

BACAIWO SUMUT KECAM PENGANIAYAAN WARTAWAN INews TV

Stanley berjanji, selama kepemimpinannya hingga 2019 nanti  akan berjuang agar IWO menjadi konstituen Dewan Pers seperti Persatuan Wartawan Indonesia (PWI), Aliansi Jurnalis Independen (AJI) dan Ikatan Jurnalis Televisi Indonesia (IJTI).

"Pada prinsipnya Dewan Pers kan hanya memfasilitasi teman-teman organisasi profesi saja," Ujarnya.

IWO kata Stanley, harus segera berbenah untuk membuat satandarisasi media online. Kurikulum dan tim penguji media online harus dipersiapkan.

"Agar menjadi kuat dan besar, kelak IWO harus membuat kurikulum dan tim penguji untuk wartawan media online. Jika belum ada tim penguji, IWO bisa berkoordinasi dengan Dewan Pers." Katanya.

Di tempat yang sama Ketua Umum IWO Jodhi Yudono mengatakan, media online akan menjadi panglima, setelah media-media lainnya seperti media cetak, radio, dan bahkan televisi mengalami masa surut. Untuk itu, wartawan dan pemilik media online harus melengkapi dirinya untuk menyambut laju teknologi yang demikian cepat dengan sikap yang profesional.

"Saya yakin, jika kawan-kawan media online sudah menunjukkan profesionalitasnya, maka hilanglah berita-berita dusta. Kepercayaan masyarakat akan muncul, dan ini akan menarik dunia iklan masuk lebih banyak ke media online." Tutup Jodhi.(*)

0 komentar:

Posting Komentar

Berita Paling Populer

Football Live Scores

Standings provided by Polewali Terkinipolewaliterkini.net

loading...